ATUR PAMBAGYO HARJO


Ingkang  kinabekten sagung sepuh, pinisepuh
Ingkang  kinormatan sagunging tamu sinedahan ingkang kula hurmati
Assallamu'  Alaikum Wr. Wb.
Keparenga   paring palilah  kula semela atur  sawatawis,  nuhoni pamundutipun ............., pinangka sulih sariro, talanging atur wonten ngarsa anjengan.
Pinangka  purwakaning atur : sumangga kula derek aken ngunjukaken , puja-puji
syukur  wonten ngarsanipun Gusti ingkang Murbeng gesang, ingkang sampun  peparing
barokah, rahmad saha barokah dumateng kita sami ing kalenggahan ing siang punika.
Menggah  atur saking panjenganipun Ibu Hartanta;
Sepisan:
.............  ngaturaken  kawilujengan menggah karawuhan sanggyaning tamu sinedahan ikang kinormatan, ingkang sampun kepareng nglonggaraken panggalih bucal   wedal  nuhoni panyuwunipun .................. .
Mugi karawuhan  panjenengan  tansah winantu ing karaharjan, saha tansah pinayungan Gusti ingkang maha kuwaos.
Ongka kalih ;
.................. ing titi kalenggahan siang punika nuhoni jejibahan tyang asepuh, hamisuda,
Putra  miwaha siwi  ngunduh penganten sarimbit  ……………..pikantuk putra
Siwinipun ………….ingakang pidalem ing ............... .
Menggah ijab kobul saha pawiwahan  sampun kalampahan dinten Jumat ............. Surya ................... wonten  .................
Inggih awit  saking pujo- puji  , pangestu, saha pandongga ,saking  sesepuh, pinisepuh, saha sangyaning tamu sinedahan ijab Kabul sampun kalampahan  nir ing sambi kala.
................... nyuwun gungan kepareng sagung tamu ingkang kinormatan kepareng paringbekahp pangestu dumateng temanten sarimbit mugi anggenipun ngayahi jejibahan gesang bebrayan inggal tansah pikantuk pinayungan Gusti Ingkang Maha Agung, sedaya ingkang ginayuh sageda jumbuh, ingkang dipun jongka tansah  sumadya. Tinebihno ing  godha rencana , cinelakno ing suka rena, Nir baya nir ing sangsaya..
Ongka tiga
.................. ngaturaken,  agenging panuwun ikang tanpa pipindan, menggah sedaya kadarman  panjenengan ingkang arupi punopa kewawan, ingkang sedya kala wau dadosaken birawaning panggalih, saha  dadosaken  lancer,  rancak, sumaraking  pahargyan ing siang  punika.
Ewa semanten  Ibu  Hartantoanta boten saget atur pinwales  punapa-punapa, hamung nyuwun dumateng ngarsaningGusti, mugi sedaya peparing panjengan ingakang arupi punapa kemawon,kanthi iklasing panggalih  pikantuk lelintu ingkang matikel-tikel, saha dadosaken kuncaraning asma panjengan.
Atur sak lajengipun. ..................  anggenipun kagungan kersa  ngunduh penganten,  sampun krancang, karacik, saha katiti, kanthi permati,ewa semanten  tasih kathah kekiranganipun. Langkung-langkung angenipun hanampi krawuhan panjenengan,anggenioun buja krami, kirang trasilal saha kirang subosita.
Mila awit saking punika mawantu-wantu nyuwung  gungan dumateng sanghyaning tamu sinedahan  kepareng paring agunging pangak sami ingkang linangkung.
...............  ugi nyuwung gungan   dumateng  sagung tamu sinedahan ingkang kinurmatan, kepareng, lelenggahan ngantos dumugi purnaning pahargyan.
Pinangka pepet-pepuntoning atur, bok bilih anggenkula matur  wonten ngarsa panjengan kirang suba sito, kiranging trapsila,  wonten galap gangsuling atur kepareng pareng siha samodra pangaksami.
Ing wasana mugi rahayu inga  pinanggih,
akhirul kalam Wassalam'alaikum Wr. Wb.

Buber Tahun 2012

Seakan telah menjadi agenda rutin Karang Taruna Kuncup Mekar "Simo-Lor", acara buber untuk menyambut bulan suci Ramadhan tak akan pernah terlewatkan. Wajah-wajah gembira penuh suka cita menghiasi langit-langit di Desa yang masih terasa asri, sejuk, tentram dan damai ini. Bagi yang mempunyai darah Simo-Lor tentu akan merasakan kerinduan yang sangat mendalam tatkala melihat dan mengenang masa-masa saat masih membijakkan langkah di Desa tercinta ini. Inilah wajah baru penghuni dan penerus kejayaan Karang Taruna Kuncup Mekar Simo-Lor.
Tak usah panjang lebar, simak saja foto-foto kegiatan Buber 2012 yang mungkin akan menjadi sebuah kisah indah kelak.




Ini lah cerita indah kita detik ini, memoga menjadi memori yang tak terlupakan di saat-saat senja nanti.


SENDANG tempat bersejarah


Warga Simo lor menyebutnya SENDANG. Dulu tempat ini difungsikan sama seperti MBELIK, namun lebih komplek atau bisa dikatakan sebagai kang mas'e Mbelik, hehe. Sendang sampai sekarang masih difungsikan sebagai ritual adat, salah satunya jika ada warga yang Nikah pasti diberlakukan ritual adat mengelilingi Sendang. Selain sebagai tempat ritual adat, Sendang juga difungsikan sebagai tempat mencuci, mandi, bahkan tempat bermain anak-anak. Tempatnya sangat teduh, sejuk, dan sangat natural. So, kangen nggak sama tanah kelahiran kita tercinta?

Peringatan HUT RI ke 66 (tahun 2011)

Sekedar flasback mengingat lagi kegiatan peringatan HUT RI ke 66 (tahun 2011) di dusun Simo lor tercinta. Meski tak semewah perayaan tahun-tahun sebelumnya, tetapi yang perlu digaris bawahi adalah semangat juang para pemuda Kuncup Mekar yang slalu ingin menumbuhkembangkan potensi-potensi para kadernya melalui kegiatan-kegiatan yang bisa menumbuhkan sebuah pola pikir keorganisasian sosial. Peringatan HUT ke 66 di dusun Simo lor bertepatan dengan bulan Ramadhan. Konsep acaranya adalah semangat perjuangan dan keislaman. Untuk konsep panggung didesain secara sederhana, karena mengingat keterbatasan dana kas Karang Taruna. Untuk peringatan selanjutnya kami menginginkan sebuah konsep acara dan konsep panggung yang lebih dari tahun lalu, untuk itu bagi warga yang masih mempunyai darah Simo lor, atau masih mencintai dan menginginkan dusun tercinta ini berkembang, dimohon untuk mendonasikan sedikit harta titipan ilahinya untuk kemajuan dusun dan karang taruna tercinta kita ini.




MBELIK tempat bersejarah di Simo lor


Buat warga Simo lor yang ada dirantau, atau yang sekarang sudah tidak lagi menetap di Simo lor, masih ingat nggak dengan foto di atas? Ya, benar sekali itu adalah salah satu tempat yang sangat bersejarah di dusun Simo lor. Pernah punya memori di tempat itu nggak sob? pastinya ada dong. Tempat bersejarah di atas namanya Mbelik, begitulah warga Simo lor menyebutnya. Kalau zaman dulu Mbelik adalah salah satu tempat yang mempunyai aktivitas yang cukup padat, dulu sering digunakan sebagai tempat mandi warga, tempat mencuci pakaian, tempat yang sering dikasih sesaji karna dikramakan, dll. Tetapi kalau sekarang, seiring dengan perkembangan zaman, mbelik tidak sekomplek dulu dalam segi fungsionalnya. Kebanyakan warga simo lor sekarang memfungsikan mbelik hanya untuk mencuci motor dan mencuci karpet atau tikar. Selalu cintai lingkungan kita ya sob, jaga kelestariannya! Agar anak cucu kita nanti tetap bisa merasakan sejuknya udara di Mbelik tercina kita ini.

Posting Lama

Diberdayakan oleh Blogger.